Daftar Makanan Khas Jogyakarta yang Wajib Anda Coba

Bila Anda berwisata ke Jogja, rasanya kurang lengkap jika tidak juga ikut mencicipi aneka lezatnya makanan khas Jogja. Ada banyak jenis makanan yang dapat Anda pilih, diantaranya:

  1. BAKPIA

Bakpia Pathok adalah makanan khas Jogja yang bahan dasarnya adalah tepung, kacang hijau dan gula. Rasa manis dan legit tercipta dari isi kacang hijau yang berpadu dengan gula. Sedangkan rasa gurihnya berasal dari kulit bakpia yang merupakan adonan tepung yang dicampur dengan minyak nabati yang dipanggang. Anda akan  dapat dengan mudah mendapatkannya di sepanjang jalan Pathok, sekarang bernama Jl. KS. Tubun.

makanan khas jogja yogyakarta

  1. Gudeg

Bila Anda mendengar kata-kata “gudeg” pasti dalam benak Anda akan terbayang kota Jogja. Gudeg memang menjadi salah satu kuliner Jogja yang paling terkenal. Bahan baku gudeg adalah nangka muda dimasak dengan santan kelapa, daun jati, salam, lengkuas dan bumbu-bumbu lainnya direbus di atas tungku sekitar 100 derajat celcius selama 24 jam. Biasanya gudeg Jogja yang komplit disajikan dengan tahu, tempe, telur bebek, suwiran daging ayam, dan tentu saja nasi putih.

  1. GEPLAK

Geplak adalah makanan khas Bantul, Yogyakarta. Makanan ini rasanya sangat manis, terbuat dari kelapa muda yang diparut kemudian dicampur dengan gula selanjutnya disangrai. Bentuknya ada yang bulat-bulat ada juga lonjong tidak beraturan. Waktu memasak yang lama membuat makanan ini menjadi awet dan tahan lama meski tanpa bahan pengawet.

makanan khas yogyakarta

  1. Kipo

Kipo merupakan makanan khas Kotagede yang terbuat dari beras ketan, berisi enten-enten atau parutan kelapa dicampur dengan gula jawa. Bentuknya bulat lonjong kecil-kecil dengan penyajiannya selalu ditaruh di atas daun pisang. Rasanya manis, gurih dan lezat. Warnanya yang kehijauan bukan dari zat pewarna, tetapi alami dari daun pandan.

  1. Yangko

Makanan khas daerah Kotagede ini terbuat dari bahan beras ketan, daging kelapa  muda, dan gula. Yangko  merupakan makanan ringan yang rasanya manis dan sangat tepat dijadikan oleh-oleh atau buah tangan. Makanan ini mudah ditemukan di daerah Kotagede bagian selatan kota Yogyakarta. Menurut sumber setempat yangko mulai diproduksi di Kotagede sejak tahun 1920-an.

  1. KUE KEMBANG WARU

Kue kembang waru merupakan nama sebuah kue tradisional yang banyak diproduksi Kotagede Yogyakarta. Kembang waru dibuat dengan komposisi telur, tepung terigu dan margarin/minyak beku. Proses pembuatannya adalah telur dikocok sampai kaku kemudian tepung terigu dimasukkan sedikit demi sedikit sambil terus diaduk. Setelah tercampur rata dicetak dalam cetakan yang berbentuk bunga yang sebelumnya sudah dioles mentega terlebih dahulu lalu di “oven tradisional” sampai matang berwarna kuning kecoklatan, rasanya manis dan teksturnya lembut. Bentuknya yang seperti bunga pohon waru membuat roti ini dinamakan dengan nama yang cantik yaitu kue kembang waru.

  1. Jadah Tempe (burger ala Kaliurang)

Jadah Tempe banyak terdapat di obyek wisata Kaliurang dan menjadi ikon makanan khas daerah ini. Jadah tempe terdiri dari dua makanan, yakni jadah dan tempe.

Jadah terbuat dari ketan yang dikukus dengan diberi santan kelapa, sebagai rangkaiannya adalah tempe bacem. Tempe merupakan penganan terbuat dari kedelai pada umumnya disajikan dengan cara dibacem yaitu dikukus dengan air kelapa yang dibumbui gula jawa. Rasa jadah yang sangat gurih dan liat (tidak keras) digigit dan dikunyah bersamaan dengan tempe bacem yang manis sangat lezat rasanya. Akan lebih sensasional disantap dengan cabe rawit! Sangat pas di lidah. Makanan jadah tempe ini telah mulai menjamur sekitar tahun 1950-an. Namun yang popular adalah jadah tempe Mbah Carik.  Nama Mbah Carik ini merupakan pemberian oleh Kasultanan Yogyakarta.

  1. PEYEK KACANG

Peyek kacang adalah makanan ringan yang berbahan baku tepung beras dan kacang tanah dicampur dengan santan, telur dan bumbu dapur lainnya. Makanan ini sangat popular di masyarakat Jawa umumnya  dan Jogja khususnya. Berdasarkan literatur sejarah Mataram Islam yang ditulis oleh De Graaf, pada abad ke-16 makanan ini sudah ada di Jogja.

  1. Pecel

Pecel adalah salah satu makanan asli Jogja yang berbahan utama daun bayam, kecambah, kol, kangkung atau sayuran lainnya tanpa bahan pengawet. Sayuran ini biasanya dibuat layu dengan cara direndam dalam air panas untuk beberapa saat. Sedangkan bahan bumbu pecel antara lain kacang tanah, cabe rawit yang dicampur dengan bahan lainnya seperti daun jeruk purut, bawang, asam jawa, merica dan garam. Pecel lebih nikmat dimakan dengan peyek, nasi putih, dan daging ayam atau jerohan. Cara penyajian bisa dalam piring atau dalam daun yang dilipat yang disebut pincuk. Berdasarkan literatur sejarah Mataram Islam yang ditulis oleh De Graaf memberikan bukti bahwa pecel telah ada di daerah Jogja pada abad ke -16.